Saham Jepang Melemah Pasca Lesunya Data Payrolls AS

Equity World Futures Data Payrolls
Indeks Saham Berjangka AS Tidak Banyak Bergerak Jelang Rilis Data Payrolls
03/06/2016
7ebda351ed6ccbee679e828093795d7c
Industri jasa AS Tunjukkan Ekspansi pada Laju Terlambat Sejak 2014
06/06/2016

Saham Jepang Melemah Pasca Lesunya Data Payrolls AS

2387a69b4ebeb3449f98be0b737cad71

PT. Equityworld Futures – Saham Jepang melemah di Asia terkait kekhawatiran atas kondisi pertumbuhan ekonomi AS memacu yen dekati satu bulan tertinggi dan mendorong emas ke utang pemerintah. Pound merosot setelah jajak pendapat pada akhir pekan lalu yang menunjukkan lebih banyak dukungan untuk menarik Inggris dari Uni Eropa.

Pelemahan saham di Tokyo yang dipimpin indeks ekuitas regional yang turun dari lima minggu tertinggi setelah laporan pada hari Jumat yang menunjukkan pengusaha di Amerika melakukan perekrutan pekerja paling sedikit dalam enam tahun terakhir. Laporan tersebut menekan spekulasi kenaikan suku bunga oleh bank sentral dalam dua bulan ke depan, yang dapat menekan mata dolar yang mencoba pulih pada Senin ini setelah melemah ke tiga minggu terendah terhadap mata uang utama lainnya. Emas memperpanjang kenaikan seiring utang Australia dengan tenor 10-tahun melonjak, mengirimkan labanya menuju rekor terendah. Sedangkan pound merosot sebanyak 1,1 %.

Probabilitas suku bunga Fed Melonjak pada bulan Juli turun menjadi 27 % setelah rilis data pekerjaan, dari lebih dari 50 % pada minggu lalu, dengan kemungkinan tidak melanggar bahkan sampai pertemuan terakhir tahun ini pada 14 Desember mendatang. Peningkatan sebanyak 38.000 pekerja di data non-farm payrolls kurang dari perkiraan ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, menekan pemulihan dalam ekuitas global dan meningkatkan kekhawatiran pada kemajuan dalam pertumbuhan ekonomi AS. Emas, logam dan industri mata uang emerging-market memanfaatkan prospek penundaan imbal hasil AS yang lebih tinggi, sementara saham bank memimpin Indeks S&P 500 turun 0,3 %.

Indeks MSCI Asia Pacific turun 0,4 % pada pukul 9:43 pagi waktu Tokyo, melanjutkan kenaikan dari pekan lalu menjadi 1,2 %. Indeks Topix Tokyo merosot 1,6 %, ditetapkan untuk penutupan terendah dalam hampir satu bulan terakhir, sementara pelemahan dolar menopang sektor komoditas, produsen bahan baku Australia yang lebih tinggi. Indeks S&P / ASX 200 naik 0,1 %.

Kontrak E-Mini berjangka di S&P 500 turun 0,1 % ke level 2,096.25, mengikuti penurunan pada hari Jumat di indeks AS, yang sedikit berubah dalam seminggu terakhir.

Pasar finansial di Korea Selatan dan Selandia Baru ditutup untuk liburan pada hari Senin.

Yen, yang biasanya bergerak berlawanan dengan saham Jepang, merosot 0,2 % ke level 106,72 per dolar setelah melonjak 2,2 % pada hari Jumat, yang terbesar sejak 28 April. Mata uang Jepang sebagai kinerja terbesar di antara mata uang utama Asia pada sesi terakhir, anjlok 1,5 % di Indeks Spot Dollar Bloomberg, yang mengukur greenback terhadap 10 mata uang utama lainnya. (knc)

Sumber : Bloomberg

Comments are closed.