Polwan Di Turki Kini Boleh Berjilbab – Equityworld

Pelaku Ditawari Rp100 Juta Untuk Teror Di Santo Yosep
29/08/2016
Equity World
Pelemahan Indeks Hang Seng Terpicu Prediksi Kenaikan Suku Bunga AS
29/08/2016

Polwan Di Turki Kini Boleh Berjilbab – Equityworld

Polwan Di Turki Kini Boleh Berjilbab - Equityworld

Equityworld – Para petugas polisi perempuan Turki kini akan dapat mengenakan jilbab di balik topi atau baret mereka, asalkan coraknya polos dan warnanya sama dengan seragam polisi.

Larangan jllbab di kampus-kampus dan lembaga-lembaga negara–kecuali untuk peradilan, militer dan polisi sebelum ini– juga telah dicabut dalam beberapa tahun terakhir.

Selama bertahun-tahun, jilbab menjadi kontroversi di Turki. Kaum sekularis menganggapnya sebagai simbol konservatisme agama.

Sejak tahun 1920-an, Turki menetapkan konstitusi sekuler yang menetapkan tidak ada agama resmi negara sebagimana dikutip BBC.co.uk, Minggu (28/8/2016).

Equityworld – Dasar sekularisme Turki

Selama ini oposisi menuduh Presiden Recep Tayyip Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) berakar Islam yang dipimpinnya mencoba untuk mengubah dasar sekularisme Turki.

Namun, debat publik juga berkembang untuk menerima jilbab sebagai ekspresi kebebasan individu.

Terhadap pencabutan larangan jilbab di kepolisian kali ini, tidak muncul penentangan yang kuat .

Baca juga: Pelaku Ditawari Rp100 Juta Untuk Teror Di Santo Yosep

Presiden Erdogan telah lama mengkampanyekan hak rakyat Turki

Untuk mengekspresikan keyakinan agama mereka secara terbuka, tapi dia menyatakan berkomitmen pada sekularisme.

Pada tahun 2010, universitas-universitas di negara itu mencabut larangan penggunaan jilbab.

Tiga tahun kemudian, perempuan diizinkan untuk memakai jilbab di lembaga-lembaga negara dengan pengecualian peradilan, militer dan polisi.

Presiden Erdogan telah lama mengkampanyekan hak rakyat Turki untuk mengekspresikan keyakinan agama mereka secara terbuka, tapi dia menyatakan berkomitmen pada sekularisme.

Pada tahun 2010, universitas-universitas di negara itu mencabut larangan penggunaan jilbab.

Tiga tahun kemudian, perempuan diizinkan untuk memakai jilbab di lembaga-lembaga negara – dengan pengecualian peradilan, militer dan polisi.

Tahun itu, empat anggota parlemen mengenakan jilbab di parlemen.