Penjualan Ritel Naik Lebih Dari Prakiraan Terkait Pengeluaran Konsumen AS

9e05e6bccbf5699852b7e53c764324ce
Saham Asia Lanjutkan Penurunan Ditengah Aksi Global Selloff
15/06/2016
bafc1d425774bf8429240b7e2af9dd57
Saham Jepang Naik untuk Pertama Kalinya di Lima Hari Jelang BOJ, Fed
15/06/2016

Penjualan Ritel Naik Lebih Dari Prakiraan Terkait Pengeluaran Konsumen AS

beb2781ee9ff073dde50ad24870f3c76

PT. Equityworld Futures – Penjualan ritel naik lebih dari perkiraan pada bulan Mei, menunjukkan belanja konsumen akan membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua.

Kenaikan 0,5 persen pada pembelian mengikuti kenaikan sebesar 1,3 persen bulan sebelumnya yang merupakan kenaikan terbesar dalam satu tahun, angka Departemen Perdagangan menunjukkan Selasa ini di Washington. Perkiraan rata-rata dari 81 ekonom yang disurvei Bloomberg memproyeksikan kenaikan sebesar 0,3 persen. Tidak termasuk pembelian mobil dan bensin, penjualan naik 0,3 persen.

Kenaikan stabil dalam konsumsi akan membantu perekonomian berakselerasi dari bagian lembut pada awal tahun ini, memperkuat perkiraan dari para pejabat The Fed bahwa perlambatan akan terbukti hanya sementara. kenaikan dalam pendapatan yang dihasilkan dari peningkatan terus menerus pada tenaga kerja akan membantu memastikan bahwa sektor rumah tangga tetap menjadi andalan ekspansi ekonomi.

“Kecenderungan umum masih positif bahwa kami menambah jumlah tenaga kerja, kita melihat upah yang lebih tinggi, sehingga kita dapat memiliki konsumen yang bisa berbelanja lebih banyak,” Gus Faucher, ekonom di PNC Financial Services Group Inc di Pittsburgh, sebelum laporan tersebut.

Estimasi dalam survei Bloomberg berkisar dari keuntungan dari 0,1 persen ke 0,7 persen. Data penjualan ritel untuk bulan Maret dan April tidak direvisi.

Sembilan dari 13 kategori utama menunjukkan peningkatan permintaan di bulan Mei dari bulan sebelumnya, yang dipimpin oleh kenaikan sebesar 1,3 persen di toko non ritel, yang meliputi pedagang online. Penjualan juga naik 1,3 persen di toko barang olahraga dan 0,8 persen di toko-toko pakaian, menandai kemajuan terbesar sejak November.(mrv)

Sumber: Bloomberg

Comments are closed.